Follow by Email

Selasa, 06 Maret 2012

Humas dan Protokol


 Pengertian Public Relation (PR)

Merupakan suatu proses komunikasi dua arah yang sering terjadi pada suatu lembaga organisasi, baik komunikasi internal maupun eksternal dari organisasi tersebut. 
Terdapat ciri-ciri yang melekat pada kegiatan public relations pada umumnya, antara lain:
1.      Komunikasi yang dijalankan public relations adalah dua arah timbal balik atau two way symetric .
2.      Kegiatan public relations adalah penyebaran informasi, penggiatan persuasi dan pengkajian pendapat umum
3.      Sasaran public relations yang dituju adalah publik yang berada didalam organisasi atau di luar organisasi.
4.      Efek dari public relations adalah terbinanya hubungan yang harmonis antara organisasi dan publik.
Tujuan public relations adalah meningkatkan citra dihadapan publik dan menciptakan adanya saling pengertian antara publik internal maupun eksternal.



MACAM-MACAM HUMAS

A. Humas Pemerintah
Humas pemerintah pada dasarnya tidak bersifat politis. Bagian humas di indtitusi pemerintahan dibentuk untukmempublikasikan atau mempromosikan kebijakan-kebijakan mereka. 



B. Humas Industri Dan Bisnis




C. Humas Sosial
Banyak aktivitas humas yang menyangkut kesejahteraan umum terpisah dari implikasi-implikasi komersial yang biasa. Berikut ini beberapa praktik humas dalam organisasi-orgganisasi sosial, latar belakang, dan penerapan-penerapannya.
D. Humas Organisasi Internasional
Lahirnya humas internasional disebabkan oleh adanya perubahan sangat cepat di dalam segala bidang, misalnya perkembangan bidang pariwisata, bidang komunikasi, transportasi, tukar menukar dibidang pendidikan seperti pertukaran dosen dan mahasiswa, timbulnya masalah internasional, dalam bidang ekonomi, politik dan sebagainya.

RETORIKA

Retorika (dari bahasa Yunani ῥήτωρ, rhêtôr, orator, teacher) adalah sebuah teknik pembujuk-rayuan secara persuasi untuk menghasilkan bujukan dengan melalui karakter pembicara, emosional atau argumen (logo), awalnya Aristoteles mencetuskan dalam sebuah dialog sebelum The Rhetoric dengan judul 'Grullos' atau Plato menulis dalam Gorgias, secara umum ialah seni manipulatif atau teknik persuasipolitik yang bersifat transaksional dengan menggunakan lambang untuk mengidentifikasi pembicara dengan pendengar melalui pidato, persuader dan yang dipersuasi saling bekerja sama dalam merumuskan nilai, keprcayaan dan pengharapan mereka. Ini yang dikatakan Kenneth Burke (1969) sebagai konsubstansialitas dengan penggunaan media oral atau tertulis, bagaimanapun, definisi dari retorika telah berkembang jauh sejak retorika naik sebagai bahan studi di universitas. Dengan ini, ada perbedaan antara retorika klasik (dengan definisi yang sudah disebutkan di atas) dan praktik kontemporer dari retorika yang termasuk analisis atas teks tertulis dan visual.
Dalam doktrin retorika Aristoteles [1] terdapat tiga teknis alat persuasi politik yaitu deliberatif, forensik dan demonstratif. Retorika deliberatif memfokuskan diri pada apa yang akan terjadi dikemudian bila diterapkan sebuah kebijakan saat sekarang. Retorika forensik lebih memfokuskan pada sifat yuridis dan berfokus pada apa yang terjadi pada masa lalu untuk menunjukkan bersalah atau tidak, pertanggungjawaban atau ganjaran. Retorika demonstartif memfokuskan pada epideiktik, wacana memuji atau penistaan dengan tujuan memperkuat sifat baik atau sifat buruk seseorang, lembaga maupun gagasan.
Retorika modern diartikan sebagai seni berbicara atau kemampuan untuk
berbicara dan berkhotbah (Hendrikus, 1991); sehingga efektivitas penyampaian pesan dalam retorika sangat dipengaruhi oleh teknik atau keterampilan berbicara komunikator. Abad Pertengahan berlangsung selama seribu tahun (400-1400). Di Eropa, selama periode panjang itu, warisan peradaban Yunani diabai¬kan. Pertemuan orang Eropa dengan Islam – yang menyimpan dan mengembangkan khazanah Yunani – dalam Perang Salib menimbulkan Renaissance. Salah seorang pemikir Renaissance yang menarik kembali minat orang pada retorika adalah Peter Ramus. Ia membagi retorika pada dua bagian. Inventio dan dispositio dimasukkannya sebagai bagian logika. Sedangkan retorika hanyalah berkenaan dengan elocutio dan pronuntiatio saja. Taksonomi Ramus berlangsung selama beberapa generasi.
Definisi dan Tujuan
Retorika (rethoric) biasanya disinonimkan dengan seni atau kepandaian berpidato, sedangkan tujuannya adalah, menyampaikan fikiran dan perasaan kepada orang lain agar mereka mengikuti kehendak kita

Menurut Aristoteles, Dalam retorika terdapat 3 bagian inti yaitu :
1- Ethos (ethical) : Yaitu karakter pembicara yang dapat dilihat dari cara ia berkomunikasi
2- Pathos (emotional) : Yaitu perasaan emosional khalayak yang dapat dipahami dengan pendekatan “Psikologi massa”.
3- Logos (logical) : Yaitu pemilihan kata atau kalimat atau ungkapan oleh pembicara

Menurut Kenneth Burke, bahwa setiap bentuk-bentuk komunikasi adalah sebuah drama. Karenanya seorang pembicara hendaknya mampu ‘mendramatisir’ keadaan khalayaknya. (Dramaturgical Theory)
Menurut Walter Fisher, bahwa setiap komunikasi adalah bentuk dari cerita (storytelling). Karenanya, jika kita mampu bercerita sesungguhnya kita punya potensi untuk berceramah. (Narrative Paradigm)

Macam-macam Pidato
1. Pidato Ilmiah
2. Pidato Ritual Keagamaan (khutbah, kebaktian, dll)
3. Pidato di Pengadilan (Jaksa, Pembela)
4. Ceramah Umum
5. Kuliah/ mengajar
6. Diskusi
7. Seminar
8. Pidato Politik
Ada 4 metode berpidato yaitu :
  • Impromptu (pidato serta merta tanpa persiapan)
  • Memoriter (pidato dengan menghapalkan naskan pidato)
  • Naskah (pidato dengan membaca naskah pidato)
  • Ekstemporan (pidato dengan menyiapkan garis-garis besarnya saja atau berupa konsep mentah dari naskah pidato).

Teknik dan tata cara berpidato yaitu :
1. Mengetahui tujuan berpidato. Pidato yang akan disampaikan ditujukan untuk membicarakan hal apa saja? Hal ini dapat disebut juga Tema Pidato. Perlu juga mengetahui dimana tempat berpidato dan siapa saja yang akan menjadi pendengar.
2. Materi atau Bahan pidato sesuai dengan Tema Pidato yang akan disampaikan. Jika pidato bertema pendidikan, maka bahan pidato adalah hal-hal yang mengenai pendidikan, baik tentang pendidikan smp, sma, atau hal-hal lain yang menyangkut pendidikan.
3. Untuk pemula seperti anak smp maupun anak sma, 2 teknik pidato yang disarankan adalah teknik Naskah (membaca naskah pidato) yang dapat dilanjutkan ke teknik Memoriter (menghapal pidato). Jika kemampuan telah cukup, maka dapat digunakan teknik Ekstemporan (garis-garis besar atau konsep naskah pidato) atau bahkan dapat menggunakan teknik Impromptu (serta merta tanpa persiapan).
4. Untuk pemula, perlu melatih suara, pengucapan, intonasi kalimat dan juga artikulasi serta perlu mengetahui jeda pembacaan sehingga pidato enak didengar dengan menggunakan nada bicara yang tegas lugas tidak berirama sepeti membaca puisi atau berdeklamasi.
5. Berpenampilanlah yang rapi saat berpidato, karena akan menjadi titik sentral pandangan umum.
6. Menggunakan bahasa tubuh sebaik mungkin yaitu gerakan tangan dan anggota tubuh sesuai dengan irama pidato tapi tidak secara berlebihan.
7. Menyisipkan humor pada pidato disesuaikan dengan keadaan dan tujuan pidato. Jika pidato pada acara pemakaman mayat, jangan sekali-sekali menyisipkan humor.
8. Berpidatolah sesuai panjang waktu yang wajar. Untuk pemula sebaiknya menggunakan waktu yang pendek saja.
9. Tidak menggunakan kata yang berulang-ulang kecuali dibutuhkan untuk penekanan tujuan.


Unsur Pesan Komunikasi
Seorang komunikator menyampaikan pesan-pesan melalui :


1. Pesan Linguistik
Untuk menyampaikan pesan bahasa tertentu kita harus menguasai:

* Fonologi (mengujarkan bunyi kata)
* Sintaksis (membentuk kalimat)
* Semantik (memahami kata atau gabungan kata)
* Memahami secara konseptual tentang dunia kita dan dunia yang kita bicarakan
* Mempunyai sistem kepercayaan untuk menilai apa yang kita dengar

2. Pesan Nonverbal memiliki fungsi :

* Repetisi – mengulang kembali bahasa verbal
* Subtitusi – mennggantikan bahasa verbal
* Kontradiksi – menolak pesan verbal
* Komplemen – melengkapi pesan verbal
* Aksentuasi – menegaskan pesan verbal

Ada enam jenis pesan non verbal :

1. Kinesik (gerak tubuh) : fasial, gestural,
2. posturalParalinguistik (suara)
3. Proksemik (penggunaan ruang sosial atau personal)
4. Olfaksi (penciuman)
5. Sensitivitas kulit
6. Artifaktual (pakaian dan kosmetik)

Struktur Pesan

Secara umum setiap pesan yang secara sengaja disampaikan melalui Pidato terdiri atas :
 Pendahuluan
1. Salam
2. Penyampaian kepada hadirin
3. Maksud atau tujuan
 Materi
1. Pendekatan awal (kisah, menyampaikan data, dll.)
2. Pertanyaan atau mengemukakan inti masalah
3. Pembahahasan
 Penutup
1. Kesimpulan
2. Himbauan

Ucapan Salam Kepada Hadirin
1. Tujuan hadirin perlu diranking berdasarkan status dan kaitannya dengan acara
2. Orang-orang penting hendaknya disebutkan secara khusus
3. Tidak semua acara memerlukan penyebutan secara bertahap dan rinci.

Maksud dan Tujuan
Maksud, tujuan atau bahkan judul ceramah seringkali perlu diutarakan dengan jelas.

Materi atau Isi Pidato secara umum

1. Akar tunggang Judul yang aktual
2. Batang Logika yang konsisten
3. Cabang/ranting Kerangka yang sistematis
4. Daun Analisa yang logis
5. Bunga Variasi, humor, pepatah, puisi, dll.
6. Buah Berkesimpulan


Bagaimana menutup ceramah ?

* Usahakan menyampaikan kesimpulan pidato dan himbauan yang praktis yang bisa dibawa oleh khalayak untuk dilaksanakan.
* Salam

Mengumpulkan dan menyiapkan Materi Pidato


Sumber Materi :

1. Kitab Suci & Sumber-sumber sejenis lainnya
2. Kisah-kisah yang relevan dengan topik
3. Berita dan informasi yang lagi aktual
4. Buku-buku ilmu pengetahuan lainnya
5. Kamus dan dictionary
6. Hasil laporan penelitian, data-data, dan referensi lainnya
7. Teknologi informatika (web/ blog/ online sources)

Memilih topik dan judul :

* Seberapa urgen judul yang sesuai dengan waktu dan situasi ?
* Judul sebaiknya berupa kalimat sempurna (affermative statement)
* Apakah waktu yang tersedia sesuai dengan cakupan judul yang dipilih ?
* Apakah audiens yang hadir cocok dengan cakupan judul yang dipilih ?
* Apakah cara pemaparan dan pengambilan kesimpulan dengan metode induksi atau deduksi ?
* Apa yang dapat dibawa oleh khalayak ?

Pendahuluan pidato haruslah :

1. Padat
2. Gaya bahasa menarik
3. Menghindari “Redundancy”
4. Diluar dugaan (surprise)
5. Bagaikan Iklan




Materi pidato

* Materi jangan terlalu luas
* Jangan berharap orang lain (khalayak) langsung mengerti
* Satu segi saja
* Cara lebih dipentingkan dari isi

Persiapan Pidato

* Pakaian sederhana
* Keadaan fisik yang mantap edan sehat
* Materi disiapkan, bila perlu didiskusikan terlebih dahulu
* Bagi pemula, upayakan berlatih dahulu
* Materi harus dipilih yang penting dan mendesak
* Jangan mengharap ‘salam tempel’ dan ‘pujian’
* Jangan pidato kalau sakit, pikiran kacau, lapar, atau haus

Saat berpidato, perlu diperhatikan

* Sikapnya
* Air mukanya
* Pakaiannya
* Ucapannya, harus fasih (khususnya Bahasa Asing)
* Gerak geriknya
* Tata rias/ make-up nya

Senjata Pidato

* Doa
* Pepatah
* Humor/lelucon
* Semangat berapi-api
* Syahdu
* Lagu-lagu
* Alat peraga


Apabila audiens banyak, maka :

* Volume suara tambah keras
* Tekanan/nada suara tinggi
* Tempo harus lambat
* Bahasa harus awam (dimengerti umum)
* Logikanya sederhana
* Semangatnya tinggi

Penutup pidato

* Kalimat kunci sebagai simpulan (harapan dan penekanan)
* Pepatah yang akan diingat khalayak
* Usahakan agar audiens penasaran

GAYA KOMUNIKASI LAINNYA


Persuasi

1. Persuasi adalah “cara untuk mengubah sikap dan prilaku orang dengan menggunakan kata-kata lisan dan tertulis” (McGuire).
2. Persuasi adalah “menanamkan opini baru” (Hovland).
3. Persuasi adalah “usaha yang disadari untuk mengubah sikap, kepercayaan atau perilaku orang melalui transmisi pesan” (Bettinghaus).
4. Persuasi adalah ”suatu proses timbal balik yang didalamnya komunikator, dengan sengaja atau tidak, menimbulkan perasaan responsif pada orang lain”(Nimmo)
Komunikasi persuasif adalah komunikasi yang bertujuan untuk mengubah atau memengaruhi kepercayaan, sikap, dan perilaku seseorang sehingga bertindak sesuai dengan apa yang diharapkan oleh komunikator.
Pada umumnya sikap-sikap individu/ kelompok yang hendak dipengaruhi ini terdiri dari tiga komponen:
  1. Kognitif - perilaku dimana individu mencapai tingkat "tahu" pada objek yang diperkenalkan.
  2. Afektif - perilaku dimana individu mempunyai kecenderungan untuk suka atau tidak suka pada objek.
  3. Konatif - perilaku yang sudah sampai tahap hingga individu melakukan sesuatu (perbuatan) terhadap objek.
Kepercayaan/ pengetahuan seseorang tentang sesuatu dipercaya dapat memengaruhi sikap mereka dan pada akhirnya memengaruhi perilaku dan tindakan mereka terhadap sesuatu. mengubah pengetahuan seseorang akan sesuatu dipercaya dapat mengubah perilaku mereka. Walaupun ada kaitan antara kognitif, afektif, dan konatif - keterkaitan ini tidak selalu berlaku lurus atau langsung.
Contoh:
"Budi tahu/ percaya (kognitif) bahwa mobil Mercedes-Benz itu mobil yang bagus. Budi juga senang (afektif) melihat bentuk mobil tersebut saat melenggang di jalan. Tetapi Budi tidak akan membeli mobil Mercedes-Benz (konatif), karena ia tidak punya uang."

Propaganda

1. Propaganda adalah pesan yang melibatkan simbol-simbol yang mencakup empat hal. Pertama, interaksi simbolik atau pesan-pesan politik yang digambarkan lewat lambang. Kedua, menggunakan pesan-pesan politik yang didramatisir sedemikian rupa sehingga memberikan kepuasan pribadi dan dampak tidak langsung. Ketiga, Penggunaan psikolinguistik yakni penggunaan bahasa tertentu yang memiliki dampak psikologis. Dan keempat, Penggunaan sosiolinguistik yaitu penggunaan bahasa yang memiliki dampak sosiologis tertentu.
2. Ellul membedakan propaganda vertikal dan horizontal. Yang pertama adalah transmisi dari satu kepada banyak dan terutama mengandalkan media massa bagi penyebaran imbauannya. Sedangkan propaganda horizontal bekerja lebih diantara keanggotaan kelompok ketimbang dari pemimpin kepada kelompok, lebih banyak melalui komunikasi interpersonal dan komunikasi organisasi daripada menggunakan komunikasi massa.
3. Nimmo menyarankan, supaya persuasi dan propaganda berhasil dengan baik, maka perlu diperhatian secara khusus prinsip-prinsip umum berikut yang dianalisis dari penelitian mengenai pengaruh komunikator terhadap keberhasilan usaha persuasif. Unsur-unsur itu adalah :

1. status komunikator
2. kredibilitas komunikator
3. daya tarik komunikator
4. isi pesan
5. struktur pesan
6. pemilihan media yang digunakan secara tepat.



PUBLIC Speaking (PS) dimaknai sebagai berbicara di depan umum, utamanya ceramah atau pidato. Secara luas, PS mencakup semua aktivitas berbicara (komunikasi lisan) di depan orang banyak, termasuk dalam rapat, membawakan acara (jadi MC), presentasi, diskusi, briefing, atau mengajar di kelas.
Presenter TV dan penyair radio termasuk melakukan PS dilihat dari sisi jumlah audience yang banyak (publik), meskipun tidak face to face.
Proses PS meliputi tiga tahap : persiapan dan penyampaian. Pada tahap penyampaian juga terbagi tiga, yakni opening, pembahasan, dan penutupan.

Tahap penyampaian :
PERSIAPAN
Persiapan PS meliputi persiapan MENTAL, FISIK, dan MATERI.
Persiapan mental meliputi a.l. rileks, kenali ruangan, kenali audience, dan kuasai materi.
Persiapan Fisik a.l. memastikan kondisi badan dan suara fit; wardrobe, tidak memakan keju, mentega, atau minum susu, soda, teh, kopi, sekurang-kurangnya sejam sebelum tampil; lancarkan aliran darah misal dengan menjabat tangan sendiri; serta menjaga agar mulut/tenggorokan tetap basah.
Persiapan Materi a.l. membaca literatur dan menyusun pointer atau outline. Teknis penyampaian materi ada empat pilihan: membaca naskah (Reading from complete text), menggunakan catatan (Using notes), hapalan (memory), dan menggunakan alat bantu visual sebagai catatan (Using Visual Aids as Notes).
PEMBUKAAN
Awali pembicaraan dengan nada rendah dan lambat (Start Low and Slow), jangan mengakui ketidaksiapan atau keterpaksaan dengan apologi (Don’t apologize).
Teknik membuka PS a.l. langsung menyebut pokok persoalan yang akan dibicarakan; mengajukan pertanyaan provokatif, menyatakan kutipan — teori, ungkapan, peristiwa, atau pepatah.
PENYAMPAIAN
Teknik pemaparan materi a.l. deduktif, induktif, dan kronologis.Selama pembicaraan, perhatikan power suara agar tetap audible, jelas, dinamis, dan sebaiknya gunakan action and colourful words.

PENUTUP
Jika materi pembicaraan sudah disampaikan atau waktu sudah habis, langsung tutup, lalu ucapkan salam. Teknik penutup a.l. menyimpulkan, menyatakan kembali gagasan utama dengan kalimat berbeda, mendorong audience untuk bertindak (Appeal for Action), kutipan sajak, kitab suci, pribahasa, atau ucapan ahli, memuji khalayak, dll.
ELEMEN PUBLIC SPEAKING
Elemen PS meliputi (1) Teknik Vokal –intonasi/nada bicara, aksentuasi/stressing pada kata-kata tertentu yang dianggap penting, speed, artikulasi/kejelasan pelafalan kata (pronounciation), dan infleksi – lagu kalimat; (2) Eye Contact –sapukan pandangan ke seluruh audience; (3) Gesture –gerakan tubuh; alami, spontan, wajar, tidak dibuat-buat, penuh, tidak sepotong-sepotong, tidak ragu, sesuai dengan kata-kata, jangan berlebihan, variatif, tidak melalukan gerakan tubuh yang tidak bermakna, seperti memegang kerah baju, mempermainkan mike, meremas-remas jari, dan menggaruk-garuk kepala; dan (4) humor, dengan Use Natural Humor, Don’t try to be a stand up comedian, gunakan hentian (pause) sekadar memberikan kesempatan kepada pendengar untuk tertawa.*
– ASM. Romli, Ketua Divisi Kajian dan Informasi Bidang KIK Pusdai Jabar.Materi Diklat Retorika Dakwah Bidang KIK Pusdai Jabar, 12-13 September 2008.*

Retorika (rethoric) secara harfiyah artinya berpidato atau kepandaian berbicara. Kinilebih dikenal dengan nama Public Speaking. Dewasa ini retorika cenderung dipahamisebagai “omong kosong” atau “permainan kata-kata” (“words games”), juga bermakna propaganda (memengaruhi atau mengendalikan pemikiran-perilaku orang lain).Teknik propaganda “Words Games” terdiri dari Name Calling (pemberian julukan buruk,labelling theory), Glittering Generalities (kebalikan dari name calling, yakni penjulukandengan label asosiatif bercitra baik), dan Eufemism (penghalusan kata untuk menghindarikesan buruk atau menyembunyikan fakta sesungguhnya).
Gaya Bahasa Retorika
1.      Metafora (menerangkan sesuatu yang sebelumnya tidak dikenal denganmengidentifikasikannya dengan sesuatu yang dapat disadari secara langsung, jelas dandikenal, tamsil);2. Monopoli Semantik (penafsir tunggal yang memaksakan kehendak atas teks yangmulti-interpretatif);3. Fantasy Themes (tema-tema yang dimunculkan oleh penggunaan kata/istilah bisamemukau khalayak);4. Labelling (penjulukan, audiens diarahkan untuk menyalahkan orang lain),5. Kreasi Citra (mencitrakan positif pada satu pihak, biasanya si subjek yang berbicara);6. Kata Topeng (kosakata untuk mengaburkan makna harfiahnya/realitas sesungguhnya);7. Kategorisasi (menyudutkan pihak lain atau skenario menghadapi musuh yang terlalukuat, dengan memecah-belah kelompok lawan);8. Gobbledygook (menggunakan kata berbelit-belit, abstrak dan tidak secara langsungmenunjuk kepada tema, jawaban normatif-diplomatis);9. Apostrof (pengalihan amanat dengan menggunakan proses/kondisi/pihak lain yangtidak hadir sebagai kambing hitam yang bertanggung jawab kepada suatu masalah).


PENGERTIAN PIDATO
Pidato adalah suatu ucapan dengan susunan yang baik untuk disampaikan kepadaorang banyak. Contoh pidato yaitu seperti pidato kenegaraan, pidato menyambut hari besar, pidato pembangkit semangat, pidato sambutan acara atau event, dan lainsebagainya.Pidato yang baik dapat memberikan suatu kesan positif bagi orang-orang yangmendengar pidato tersebut. Kemampuan berpidato atau berbicara yang baik di depan publik / umum dapat membantu untuk mencapai jenjang karir yang baik.

Pengertian
Retorika adalah kecakapan berpidato di depan umum (study retorika diSirikkusa ibu kota Sislia Yunani abab ke 5 SM).
Retorika
(daribahasa Yunaniήτωρ,rhêtôr, orator, teacher) adalah sebuah teknik pembujuk-rayuan secara persuasiuntuk menghasilkan bujukan dengan melalui karakter pembicara, emosional atauargumen (logo), awalnya Aristoteles mencetuskan dalam sebuah dialog sebelum TheRhetoric dengan judul 'Grullos' atau Plato menulis dalam Gorgias, secara umum ialahseni manipulatif atau teknikpersuasipolitik yang bersifat transaksional denganmenggunakan lambang untuk mengidentifikasi pembicara dengan pendengar.
Hukum  RETORIKA :
  1. Inventio (penemuan), dimana pembicara mengidentifikasi khalayak guna mengatahui metode persuasi apa yang paling tepat. Ada tiga cara untuk mempersuasi manusia, yaitu: ethos (memiliki pengetahuan yang luas, kepribadian yang terpercaya, status terhormat), pathos (mampu menyentuh hati khalayak dengan perasaan, emosi, harapan, kebencian, dan kasih sayang), logos ( mengajukan bukti atau argumen yang kelihatan sebagai bukti)
  2. Dispositio (penyusunan), pembicara mengorganisir pesan dalam menyusun pidato dengan melakukan taxis (pembagian) sehingga menjadi laur yang logis seperti: pengantar, pernyataaan, argumen dan epilog.
  3. Elucotio (memori), pembicara harus mengingat-ingat apa yang disampaikannya dan mengatur bahan pembicaraannya, dikenal juga dengan metode “jembatan keledai” untuk memudahkan ingatan.
  4. Pronuntiatio (penyampaian), pembicara menyampaikan pesannya secara lisan, dengan melakukan peran melalui intonasi suara dan gerakan badan.
JENIS RETORIKA
·         Retorika Deliberitif, adalah jenis retorika yang dirancang untuk memengaruhi khalayak, dalam kebijakan pemerintah.

·         Retorika Forensic, adalah jenis retorika yang berkaitan dengan pengadilan, pembicaraan fokus pada keputusan pengadilan.

·         Retorika Demonstrative, adalah jenis retorika yang mengembangkan wacana yang dapat memuji dan menghujat. Pada umumnya retorika menerapkan retorika demonstrative, untuk mempengaruhi khalayak. Dalam hal ini, selain membujuk dengan menggugah emosi, juga menggugah khalayak secara logis sesuai kondisi dan situasinya. Oleh sebab itu, kondisi dan situasi khalayak harus dikenal dan dipahami sebaik-baiknya sebelum berpidato atau menyampaikan pesan. Jadi, seorang pemmbicara harus memahami dan menggunakan berbagai jenis retorika agar terciptanya komunikasi yang efektif.

Selain menggunakan beberapa jenis retorika seperti yang tertulis di atas, ada baiknya pula jika kita menggunakan beberapa bentuk retorika Rasulullah ketika beliau menyampaikan dakwahnya pada masa itu. 
Zaedotcom mengucapkan terima kasih dan Semoga jenis-jenis retorikamenurut Aristoteles di atas, dapat membantu saudara. Selain membantu, juga bermanfaat atas entri yang berjudul jenis-jenis retorika ini.


Fungsi retorika menurut Aristoteles (Arsjad, 1991: 5) ada empat fungsi, yaitu:
a. menuntut orang mengambil keputusan dalam menghadapi berbagai kemungkinan memecahkan kasus
b. membimbing orang memahami kondisi kejiwaan penanggap tutur;
c. memimpin orang menganalisis kasus secara sistematis objektif untuk menemukan secara persuasif yang efektif untuk meyakinkan orang; dan
d. mengajarkan cara-cara yang efektif untuk mempertahankan gagasan.

Exordium (pendahuluan)
Fungsinya pengantar ke arah pokok persoalan yang akan dibahas dan sebagai upaya menyiapkan mental para hadirin (mental prepation) dan membangkitkan perhatian (attention arousing). Berbagai cara dapat ditampilkan untuk memikat perhatian hadirin.
- Mengemukakan kutipan (ayat kitab suci, pendapat ahli kenamaan, dan sebagainya)
- Mengajukan pertanyaan
- Menyajikan ilustrasi yang spesifik
- Memberikan fakta yang mengejutkan
- Menyajikan hal yang bersifat manusia (human interest)
- Mengetengahkan pengalaman yang ganjil
Hal yang perlu dihindari sebagai berikut.
- Permintaan maaf karena kurang persiapan, tidak menguasai materi, tidak pengalaman
- Menyajikan sebuah lelucon yang berlebihan
2. Protesis (latar belakang)
Mengemukakan hakekat pokok persoalan tersebut secara faktual atau secara kesejahteraan nilainya serta fungsinya dalam kehidupan. Jadi pembahasan ini dikemukakan sedemikian rupa sehingga tampak jelas kaitannya dengan kepentingan pendengar.
3. Argumentasi (isi)
Memberikan ulasan-ulasan tentang topik yang akan disajikan secara teoretis, kemudian mengemukakan kekuatan posisinya.
4 Conclusio (kesimpulan)
Suatu penegasan hasil pertimbangan yang mengandung justifikasi atau pembenaran menurut penalaran pembicara.



acuan sebagai indikator keberhasilan berbicara.
1. Lafal dan volume suara
- Tidak menggunakan pengaruh lafal asing
- Tiap fonem diucapkan dengan jelas
- Suaranya segar dan menarik serta simpatik
- Gagasan mudah ditangkap
2. Intonasi (tekanan, jeda, dan tempo)
- Penggunaan tekanan, pemberhentian dan tempo dilakukan secara tepat dan menarik sesuai dengan situasi dan kebutuhan pembicaraan
- Komunikasi menyenangkan dan mudah ditanggap
3. Perbendaharaan kata
- Kata-kata digunakan secara tepat, cermat, serta bervariasi, sehingga apa yang dikemukakan cukup menarik dan mudah dipahami
- Daya imajinasi pendengar cukup berkembang
4. Komposisi bentuk bahasa
- Unsur gagasan dituturkan dengan urutan yang logis dan menarik serta bervariasi
5. Pemahaman isi pembicaraan
- Kelancaran pembicaraannya menunjukkan bahwa ia yakin dengan yang dikemukakan
- Variasi pembicaraan orisinal dan kreatif
- Pendengar merasa senang mendapatkan hal-hal yang baru yang dikemukakannya
6. Kelancaran
- Kelancaran pembicaraannya dapat membuat pendengar yakin dengan yang dikemukakannya
7. Sikap berbicara
- Baru berbicara setelah ia mengikuti dengan seksama pembicaraan pendengar
- Ia berpretensi mengemukakan pendapat yang saling menguntungkan
- Ia hati-hati bila akan menyanggah pendapat orang
8. Pretensi pembicaraan
- Ia hanya berbicara mengenai hal-hal yang bermanfaat bagi pendengar
- Gagasannya orisinal dan segar
- Ia menghargai dan jujur bila menggunakan pendapat (mengutip) orang lain
TUJUAN RETORIKA DALAM BERBICARA :
    1. Mengetahui unsur
    2. Menarik perhatian khayalak
    3. Memberikan informasi unk mendidik
    4. Merangsang pemberian kesan
    5. Membujuk dan meykinkan kayalak
Retorika terdiri atas beberapa bagian;
1.      Penemuan (invebtion), yakni penemuan argument yang benar dan memungkinkan untuk diterima;
2.      Penyusunan (arrangement), yakni distribusi argumen-argumen yang ditemukan dalam suasana tepat;
3.      Gaya bahasa (style) yakni ketepatan pemakaian gaya bahasa sesuai dengan materi yang ditemukan;
4.      Ingatan (memory) yakni kemampuan mengingat materi dan bahasa; dan
5.      Penyajian (delivery), yakni penguasaan unsur bahasa dan gerak anggota badan agar sesuai dengan materi dan ragam bahasa yang digunakan dalam berkomunikasi.

Retorika yang baik :
  • - komunikator berhasil membangkitkan minat pendengar
  • - komunikator berhasil menarik perhatian
  • - pendengar harus merasa terlibat
  • - mampu menyampaikan informasi hingga mudah dipahami
  • - memberikan penegasan terhadap informasi yang dianggap penting
  • - informasi bermanfaa

Tidak ada komentar:

Posting Komentar